• SLIDER-1-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

  • SLIDER-2-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

  • SLIDER-3-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

  • SLIDER-4-TITLE-HERE

    Replace these every slider sentences with your featured post descriptions.Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these with your own descriptions.[...]

Sabtu, 17 Januari 2015

ANAK TAHU JATUH CINTA

Posted by Alfan Ananta on 23.49

Assalamualaikum wr. wb...semuanya....
Kembali leagi niih setelah beberapa waktu ini tidak pernah menyentuh Blog untuk menuangkan tulisan-tulisan.
Maaf ea Sok Ibuk gitu deeeh....

Dimulai dengan Cerpen kali ea....semoga kalian semuanya "SUKA"


Gue baik dan santun, itu kata Inak gue. Gue ganteng, itu kata Bak Tahu di rumah gue. Dompet gue tebel, tebel? Sok tau ah, punya dompet aja endek. Nama gue Ali, Aliando???bukan Aliudin, gue masih duduk dibangku SD…eh salah maksud gue bangku SMA. Gue kelas satu dan gue orang yang paling agak ganteng n imut diatara para lalat yang sering gerumpunin bak sampah sekolah. Nyesek bangetz hidup gue.
Sesudah subuh adalah hal yang wajib bagi gue bantuin Inak buat nempes (merapikan) tahu-tahu yang udah selesei di rebus. Sampai-sampai Inak bikin slogan, “Dimana ada tahu di situ pasti ada Ali”. Di pabrik sederhana, suasana panas dari api yang membara menyala merebus tahu-tahu yang akan dibawa oleh para pedagang atau pengepul. Harum rempah-rempahya menyengat alias bau keringat gue dan Inak yang sedang bekerja. Setiap kali gue rebus tahu, rasanya pengen ikut berendem bersama mereka. Sedangkan Inak, sedang asyik main Facebook dan BBM. Holyyyy…..
“Rebusnya yang matang ea Li,” saran Inak.
“Siep Nak, tenang ajah pasti mateng semua kok,” sahut gue semangat.
Inak, menengok dikit ke jambangan tempat tahu direbus, “mantaaap Li, bagus kayak gitu dah, terusin ea,” pinta Inak.
Gue angkut bak ijo yang sudah bersih lalu menempes tahu-tahu yang sudah direbus tadi. Panas binggoooowww…Pagi-pagi buta para pengepul atau pedagang udah pada berkumpul di pabrik kayak orang mau dibagiin uang Balsem ajah.
Lagi enak-enak nyapu halaman yang agak kotor, dari arah jam sebelas sesosok cewek memakai kaos ungu unyu-unyu plus batik nine yang terpasang bagus keluar dari rumah buat menyapu halaman rumahya. Daripada nyapu halaman, mending yapu hati gue ajah yang udah lama nggak dibersihin dengan cinta #hahahahahassssssyeeeeeeekkkk…..Rasanya gue pengen ke wc ambil selang terus main selang-selangan deeh.
Cewek itu namanya Ana, beuuuhh…cantik luar dalem broow, termasuk dalemannya juga. Tapi sayang, Ana jarang keluar, tiap hari ngarem di rumaaahhh aja, untung nggak betrtelor ajah. Gue udah naruh hati sejak masih duduk dibangku SMP kelas dua ama Ana. Kita satu kelas dan otomatis setiap hari bias ngeliat dia teruuus. Itu karena wajahnya, biar gue deskripsikan: bola matanya, ah…kayak kendeker (kelereng maksud gue). Idungnya beuuh…masuk kedalam tapi ndak kedalem-dalem amat, itu yang gue suka. Bibirnya, aih…manisnya kaya manisan lolilop yang sering gue emuut ketika lagi galau. Nah, itu muka atau es campur yaaak.?
“Kak, ntar malem ada rona-rona. Mau kesana nggak?” tanya Dedi ngagetin gue. Dedi tuh adek gue yag masih SD, tapi mukenya lebih ngenes dari gue.
“Inikan masih pagi Di,” jawab gue sambil geliatin Ana.
“lagi geliatin apaan Kak? Kak Ana? Ah….Dia itu suka banget ke Rona-rona, Kak. Biasanya Kak Ana pergi ke Rona-rona beli kaos sama tahu tek-tek.”
“Yang bener?”
“Makanya asal malem minggu jangan diem dirumah aja, ke rona-rona kek sekali-kali. Gue nitip film India Jodha Akbar yang ke 35, ya?” Dedi ternyata punya niat yang berselimut eh terselubung maksud gue.
“Emang loe mau ke mana?”
“Kew c, mau ikut?” sambil melet terus kabur kayak maling yang ketahuan mau nyuri.
Bikin esmosi ajah, “Sini loe! Kenapa demen banget ngomongin wc ama gue?”
Dedi emang kayak gitu, kalau lagi marah, galau, ngambek Karena nggak bisa ngerjain PR. Semua tiba-tiba lenyap saat nonton Jodha Akbar. Itu terjadi sejak beberapa bulan yang lalu. Penyebabnya gara-gara tetangga gue yang sering numpang nonton Jodha Akbar. Dia ikut nonton dan ampe sekarang ketagihan binggow. Ini gue namakan sindrom aca-aca. Kelemahannya cumin satu, Dedi nggak mau gebetannya tau kalau dia suka film India.
Meski ndak jelas arah dan tujuannya hidup, justru dia ngingetin jomblo amnesia sama malem minggu kayak gue. Malem minggu emang waktu yang paling tepat buat orang pada pacaran, keluar ke taman, restaurant, warung atau cumin sekedar di depan teras rumah aja. Apalagi di rona-rona, soalnya makanan disana murah-murah. Gue rekomendasikan buat cowok-cowok yang nggak punya kantong.
***
Gue lihat, gue raba n gue terawang Ana di samping ketek tukang tahu tektek, dagangannya dikerubutin bocah, gue jadi ndak konsen. Kalau ada yang beli goceng, abangnya terseyum manis. Tapi, kalau ada yang beli gope, abangnya wiiih banting minyak goring, gan. Bikin stroke ajah ni orang.
Berkali-kali gue usap muka pakai tisu basah yang dapet nemu di jalan tadi, kena ama panasnya minyak goring tahu tek-tek, ini dia yang gue tunggu-tunggu, Ana muncul juga. Gue keluar dari barisan para pengantri tahu tek-tek karena nggak mau kehilangan moment berharga ini. Alas an kedua, kare gue emang udah nggak tahan sama bau keteknya (sakitnya thu di sini “sambil nunjuk kepaln dan idung”). Tapi ini gue anggep sebagai pengorbanan cinta. Ana dating ama temannya si Baliho berenti stand T-shirt. Gue pun mendekati mereka.
“Ana, ya?” sapa gue sok kenal ajah.
“Iya, kok nggak tahu sih?”
“Tahu keleeesss…” timpal gue langsung.
“Karena kau telah meng-Antui hatiku,” gombal gue.
Ana malah mandangin gue aneh. Gombalan gue aneh, ya?
Tau-tau si Baliho ikut ngomong, “Ah….gue tau! Loe anak tukang Tahu itu, kan?”
Apa loe tau? Seketika gue merasa kayak artis yang sudah terkenal. Ucapannya itu membuat hatiku berbunga-bunga. Padahal tadi gue mau ngenalin diri gue sendiri sama Ana. Gue selangkah lebih dibelakang ama si Baliho. Andai saja Ana nggak ada di sampingnya mungkin si Baliho udah gue kasih ke Pak tahu tek-tek buat sembelih lalu dogoreng buat campuran tahu tek-teknya.
“Oh…jadi kamu anaknya Inak Ini?” tanya Ana sambil senyum.
“Iya,” jawab gue senyum juga.
“Makasih ya, karena kamu adek aku jadi doyang makan. Tahu buatan Inak kamu katanya enak bangetz,” tuturnya bijak.
Gerah??? Sama artinya degan masaaak??? Muka gue lebih sumringah dari yang tadi. Cerah seperti lampu Philips seratus ribu watt seharga 100.000.000, “sama-sama,” gue jadi ge’er.
“Tapi, aku nggak suka tahu, menggemukkan,” akunya.
Yaaa…walaupun Ana ngaak suka tahu, gue harap perbedaan ini menjadikan kita satu.
“Bang, yang ini piro?” Ana menunjuk kaos warna ungu unyu-unyu, kayak gue gituu.
Sebelum abang tukang bakso jawab, eh salah tukang baju jawab, gue menginterupsi, “Biar aku aja yang bayarin,” aje gila, sok punya duit ajah gue.
Ana senyum, “Makasih.”
“Berapa, Bang?”
“Gocap.”
“Whaaat? Jangan bercanda ama gue, Bang!” di situasi ini gue masih saantai, soalnya gue bener-bener mikir tuh Abang baju bercanda.
“Kalo Abang bercanda, Abang jual balon, Tong!”
Mampus dah gue, malah di dompet cuma ada dua puluh ribu, itu pun buat beli film India si Dedi. Gue harus ngasih alas an apa? Bilang kalau gue abis kecopetan? Mana mungkin orang kayak gue yang punya muka copet kecopetan. Bilang kalau duit gue dogondol kucing? Emang kucing doyan duit? Kucing garoong kalii.
Dengan terpaksa gue harus berkata jujur biar terlihat seperti cowok sejati, “Ana, maaf, uang Ali kurang.”
Si Baliho malah ngakak, “Gue udah tau, muke lo aja tipis pasti dompetnya juga tipis.” Dia ngakak sampe pengen pipis dicelana.
“Nggak apa-apa, Ali. Ana bawa uang sendiri kok.”
“Maaf banget, ya?” sesal gue.
“Iya.”
Ana senyum manis bangetz. Gue kayaknya harus ngelindungn dia dari gerombolan semut yang bakal menyantap kemanisannya. Selain itu, dia juga baik dan bisa nerima gue apa adanya. Nggak kayak cewek-cewek lain yang bilang gue ganteng asalkan gue kasih ceban.
Setelah beli baju, si Baliho pamit karena cowoknya jemput dan lagi nunggu di depan tukang mie ayam. Bagus! Jangan balik-balik lagi kalau perlu. Ini kesempatan yang bagus buat berduaaan. Kalian jangan ganggu ea!!!
“Kamu nggak pulang?” tanya Ana.
Bagus banget nih, gue udah diusir aja sebelum ngegombal lagi.
“Aku mau beli kaset DVD, kira-kira film apa yang bagus, ya?” modus dulu tapi tulus, daripada tulus tapi modus…hayoooo.
“Nenek tompel.”
“Nenek kamu jual tompel?”
“Itu film Ali.”
“Oh iya, aku lupa. Maklum kebanyakan makan kangkung, jadi cepet lupa deh.” Piker lagi sebelum ngasih alesan , emang kangkung bisa bikin orang pikun?
“Ya udah, aku pulang dulu, ya?”
Apa? Endeeeeeeek!!! Tidak artinya thu.
“Iya, TTDJ.”
“Apa tuh?” Ana penasaran.
“Ati-ati di jalan.” Jawab gue senyum.
“Oh…ea makasih. Bye bye.” Sambil lambaikan tangan.
Gue iku juga ngelambaikan tangan, meskipun gue nggak rela dia pulang. Dan gue cuman bisa ngeliatain kepergian Ana sambil garuk-garuk pantat. Gatel soalnya, gan. Sekarang gue cuman bisa pulang sambil bawa kaset India. Lumayan buat ngilangin depresi karena gagal nge-date.
Tapi gue nggak bakal nyerah gitu ajah, bro. Paginya gue beraniin diri nyamperin Ana ke rumahnya, ngajak makan mie ayam ceker di GM (Gajah Mungkur) langganan gue.
Setelah makan, kita ke rumah gue buat ngambil motor, rencananya mau jalan-jalan ke mall di sore hari yang cerah ini. Sewaktu udah duduk dijok motor, dan mau ngegas, tau-tau Inak keluar terus teriak.
“Hadiii, jangan lupa obat panunyaaa!!!”
“Ana tiba-tiba ngeri. Gue melongo kayak kodok cengok. Emak ketawa puas setelah ngebongkar aib anak kesayangannya. Ana pun turun dari motor dan segera masuk ke rumahnya sambil banting pager dan teriak.
“Gue benci cowok panuaaan!!!” pake tiga tanda seru lagiii.
Semenjak kejadian mengerikan itu, Ana selalu nolak ajakan gue buat jalan-jalan. Di-SMS nggak dibales. Ditelpon nggak diangkat. Gimana mau diaangkat, orang gue nelponnya pake ulekan. Begiutlah cara Inak agar anaknya nggak pacaran dulu sebelum lulus SMA. Ironis kan kawan. Sungguh ironis nasib gue.


Jumat, 28 November 2014

Posted by Alfan Ananta on 01.20

Sabtu, 01 Maret 2014

Magadir

Posted by Alfan Ananta on 06.29



Magadir Magadir Ya Ghalbil Ala Magadir

Magadir Magadir Ya Ghalbil Ala Magadir

Magadir Witsumbil Ala Magadir

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Magadir

Koor.

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Magadir

Ala Mi’ad Dahilna-Dahilna Wa Farohkuna

Wukun Nab’aad Aisna Aisna Al Amal Hilna

Ala Mi’ad Dahilna-Dahilna Wa Farohkuna

Wukun Nab’aad Aisna Aisna Al Amal Hilna

Wakanil Faroh Gharib

Waisril Amal Magadir

Wakanil Faroh Gharib

Waisril Amal Magadir Magadir

Koor.

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Magadir

Melodi

Alayya Lil Hawa Kaefa Maha Batihun

Kaefan Nawa Iqdal Wafsi Lil Uyun

Alayya Lil Hawa Kaefa Maha Batihun

Kaefan Nawa Iqdal Wafsi Lil Uyun

Alayya Lil Hawa Kaefa Maha Batihun

Kaefan Nawa Iqdal Wafsi Lil Uyun

Alayya Lil Hawa Kaefa Maha Batihun

Kaefan Nawa Iqdal Wafsi Lil Uyun

Nadoal Hanin Wahna Sinin

Nadoal Hanin Wahna Sinin

Aisna Aisna Ya Gholbi Hazib Magadir

Koor.

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Ya Ghalbil Ala

Magadir Witsumbil Ala

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Witsumbil Hayati

Masawi Lakmanal Hana

Magadir Magadir

Selasa, 11 Februari 2014

What Now (Rihana)

Posted by Alfan Ananta on 05.40


I've been ignoring this big lump in my throat
I shouldn't be crying
Tears were for the weaker days, I'm stronger now
Or so I say, but something's missing

Whatever it is, it feels like it's laughing at me
Through the glass of a two-sided mirror
Whatever it is, it's just laughing at me
And I just wanna scream

What now, I just can't figure it out
What now, I guess
I'll just wait it out, wait it out
What now, what now



I found the one, he changed my life
But was it me that changed
And he just happened to come at the right time
I'm supposed to be in love but I'm numb again

Whatever it is, it feels like it's laughing at me
Through the glass of a two-sided mirror
Whatever it is, it's just sitting there laughing at me
And I just wanna scream

What now, I just can't figure it out
What now, I guess
I'll just wait it out, wait it out
What now, please tell me, what now

There's no one to call
'Cause I'm just playing games with them all
The more I swear I'm happy
The more that I'm feeling alone

'Cause I spend every hour
Just going through the motions
I can't even get the emotions to come out
Dry as a bone but I just wanna shout

What now, I just can't figure it out
What now, I guess
I'll just wait it out wait it out
What now, somebody tell me, what now

I don't know where to go
I don't know what to feel
I don't know how to cry
I don't know, oh, oh why

I don't know where to go
I don't know what to feel
I don't know how to cry
I don't know, oh, oh why

I don't know where to go
I don't know what to feel
I don't know how to cry
I don't know, oh, oh why, so what now

Rabu, 29 Januari 2014

Contoh Paper Kebijakan Publik (RTH Kota Mataram belum Terealisasikan 100 %

Posted by Alfan Ananta on 04.39



BAB I
PENDAHULUAN

Dengan luas wilayah seluas 61,30 km2, menjadikan Kota Mataram sebagai ibu kota dari Nusa Tenggara Barat yang memiliki batasan-batasan wilayah seperti batas barat, batas selatan, batas timur dan batas utara. Mataram pun memiliki 3 Kecamatan, meliputi Kecamatan Mataram, Ampenan dan Cakanegara dengan 23 kelurahan dan 247 lingkungan[1].
Dengan luas wilayah seperti itu, menjadikan kota Mataram sebagai kota yang penuh dengan gedung-gedung tinggi, seperti perkantoran, Bank, pusat perbelanjaan, hotel dan masih banyak lagi bangunan-bangunan yang lainnya.
Melirik hal yang ada disekitar kita, bangunan tinggi sudah beridiri dimana-mana, pusat perbelanjaan semakin bertambah, namun ada satu hal yang belum bisa terlihat oleh masyarakat Mataram secara merata yaitu sarana Ruang Terbuka Hijau (RTH). Warga Kota Mataram tentunya membutuhkan hal tersebut untuk dijadikan sebagai tempat pelepas lelah, berkumpul dengan keluarga, bersantai, berolahga atau hanya sekedar untuk jalan-jalan.
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan Peraturan Menteri PU No.05/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan disebutkan bahwa pengertian Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah area memanjang/jalur dan atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang sengaja ditanam[2].
Program Pemerintah Kota Mataram mengenai pembangunan Ruang Terbuka Hijau (RTH) sudah mulai direalisasikan, tetapi masih belum merata secara sempurna. Karena sejauh ini Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota Mataram yang sudah bisa dinikmati oleh para warga Mataram hanya sedikit, diantaranya taman Udayana, Taman Wisata Loang Baloq (Ta Sa Loq) dan belum lama ini juga telah dibuka RTH di Lingkungan Karang Prawa Keluarahan Abian Tubuh Baru.
Dalam UU No. 26 Tahun 2007, secara khusus mengamanatkan perlunya penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka hijau, yang proporsi luasannya ditetapkan paling sedikit 30 (tiga puluh) persen dari luas wilayah kota[3]. Dan dengan RTH yang sudah resmi dinikmati oleh para warga Kota Mataram tentunya masih belum bisa dikatakan sempurna. Dari tiga RTH tersebut bisa dikatakan bahwa sudah 20 persen dari 30 persen yang sudah teralisasikan.
Dengan kata lain tersisa 10 persen lagi Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang masih perlu direalisasikan di Kota Mataram ini. Namun, mengingat jumlah penduduk Kota Mataram yang semakin bertambah dari tahun ke tahun, meminta Pemkot Mataram untuk menyelesaikan pembangunan Ruang Terbuka Hijau (RTH) lebih cepat guna demi kenyamanan dan ketentraman seluruh warga Kota Mataram.



BAB II
ALTERNATIVE KEBIJAKAN

Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota Mataram yang sudah direalisasikan baru berjumlah tiga, diantaranya Taman Wisata Loang Baloq (Ta Sa Loq), Taman Udayana dan Taman Abiantubuh Baru.  Dan masih terdapat RTH yang belum terealisasikan oleh pemerintah.
Berhubung terdapat beberapa RTH di kota Mataram yang masih membutuhkan perbaikan dan pensosialisasian, oleh sebab itu ada beberapa tawaran alternative kebijakan untuk membuat RTH kota Mataram menjadi lebih baik, antara lain:
1.      Merealisasikan secepatnya RTH-RTH yang belum selesai.
Pemerintah kota Mataram masih memiliki hutang untuk memberikan kenyaman bagi semua warga kota Mataram yang berupa tempat-tempat rekreasi dan expresi. Diharapkan media expresi untuk para warga Mataram yang berupa ruang terbuka hijau dapat terealisasikan secepatnya dan semua warga kota Mataram dapat menikmatinya.
            Oleh karena itu, RTH yang mash belum selesai diharapkan dapat terealisasikan dengan secepatnya sehingga semua warga Kota Mataram dapat menikamtinya.
2.      Pensosialisasian yang lebih luas terhadap Ruang Terbuka Hijau Kota Mataram desa Abiantubuh Baru Karang Prawa.
Melihat bahwa program Pemerintah yang menggalakan Ruang terbuka Hijau di Kota Mataram yang bertepat di desa Abiantubuh Baru dusun Karang Prawa masih belum terlihat ramai dinikmati oleh para warga meskipun RTH tersebut telah dibuka untuk umum beberapa waktu lalu.
Lokasi yang berada di dalam dusun menjadi salah satu faktor yang membuat para warga kurang mengetahui lokasi tersebut dan juga kurangya sosialisai dari pihak pemerintah. Sudah barang tentu warga akan ramai mengunjungi RTH tersebut jikalau pemerintah melakukan pensosialisasian secara meluas terhadap keberadaan media expresi tersebut.


3.      Perestorasian Taman Muara Jangkok Lebih cepat lebih baik.
Melihat bahwa hanya sedikit warga yang berkunjung ke Taman Muara Jangkok ini menjadi bukti bahwa kebersihan dan kenyamanannya mash belum bisa dinikmati oleh banyak warga. Berdasarkan permendagri no. 1 tahun 2007 tentang salah satu jenis RTH yaitu taman kota.
Taman kota merupakan ruang di dalam kota yang ditata untuk menciptakan keindahan, kenyamanan, keamanan, dan kesehatan bagi penggunanya[4]. Dapat dilihat bahwa berdasarkan Permendagri no. 1 tahun 2007 di atas RTH di Mauara Jangkok masih belum sesuai dan belum memenuhi persyaratan.
Dengan melakukan perestorasian secara meluas terhadap Taman Muara Jangkok akan membuat RTH tersebut menjadi lebih bagus dan indah, sehingga para warga akan lebih nyaman untuk mengunjunginya. Perestorasian lebih cepat lebih baik, karena para warga Muara Jangkok dan sekitarnya membutuhkan tempat yang cocok dan dekat untuk dijadikan tempat media expresi dan rekreasi, sehingga tidak jauh-jauh untuk mencari tempat yang lainnya.





BAB III
PERANGKINGAN KEBIJAKAN

1.      Kriteria Efektivitas
Kriteria ini merupakan suatu kriteria yang akan melihat sampai sejauh mana efektivitas suatu kebijakan dapat ditetapkan dan dapat mencapai apa yang menjadi tujuan kebijakan.
            Beberapa alternative kebijakan yang telah disampaikan di atas tadi, seperti merealisasikan seceapatnya RTH-RTH yang belum selesai, pensosialisasian yang lebih luas terhadap ruang terbuka hijau kota Mataram desa Abiantubuh Baru Karang Prawa, dan perestorasian Taman Muara Jangkok lebih cepat lebih baik akan menimbulkan kefektivitasan yang cukup bagus bagi keberlangsungan RTH-RTH yang ada di Kota Mataram ini.
            Dengan terealisasinya RTH yang belum selesai akan membuat para warga memiliki tempat rekreasi yang lebih banyak dan tidak perlu pergi jauh-jauh untuk mendatangi RTH yang lain, yang tentunya jauh dari rumah mereka. Begitu pula dengan alternative yang lainnya, tentunya akan meghasilkan keefektivitasan yang baik.
2.      Kriteria Efisiensi
Menyelesaikan dengan cepat RTH-RTH yang belum terselesaikan oleh Pemerintah akan memberikan benefit yang besar dari pelaksanaan kebijakan yang diprogramkan. Dengan terselesaikannya seluruh RTH yang masih belum rampung, Pemerintah sudah melaksanakan tugasnya sebagai seoarng Pemimpin untuk memberikan pelayanan yang nyaman bagi masyarakatnya dan akan mendapatkan posisi yang khusus di hati masyarakatnya.
Begitu pula dengan alternative yang kedua, yaitu melakukan sosialisasi terhadap taman Abiantubuh Baru dusun Karang Prawa akan memberikan manfaat yang besar. Karena dari masyarakat yang kurang mengetahui lokasi RTH tersebut akan mengetahuinya melalui pensoisalisasian yang dilakukan via reklame, brosur, iklan atau yang lainnya. Ini akan memberikan manfaat yang besar dan efektif. Dan juga berlaku untuk alternative kebijakan yang ke-3 pula akan memberikan manfaat yang besar bagi kebijakan tersebut.
3.      Kriteria Politik
Tentunya Pemerintah menggalakan program Ruang Terbuka Hijau (RTH) ini untuk memberikan sebuah tempat yang nyaman, bersih, indah dan cocok untuk semua masyarakat. Sehingga membuat masyarakat memiliki tempat favorit untuk dikunjungi bersama keluarga mereka, dikala sedang merasa lelah, bosan dirumah, atau lain sebagainya karena RTH yang di galakan oleh Pemerintah ini.
Mendapatkan pujian, keuntungan materi maupun non-material sudah barang tentu didapat oleh pihak-pihak yang bertanggung jawab atas program Ruang Terbuka Hijau yang digalakan tersebut. Dengan merealisasikan secepatnya RTH yang belum selesai akan memberikan keuntungan bagi mereka dan sudah barang tentu mereka akan mendapat program baru lagi karena dianggap Profesional dalam melaksanakan program sebelumnya.
4.      Kriteria Kelayakan Eonomi
Dibangun dengan biaya yang tidak sedikit, tentunya Ruang Terbuka yang sedang digalakan oleh Pemerintah dan mash terdapat RTH yang belum selesai. Tentunya untuk penyelesaiannya, RTH yang belum sempurna pun membutuhkan yang namanya biaya pengoperasian. Biaya yang dibutuhkan pun tidak sedikit, karena melihat beberapa Ruang Terbuka Hijau yang ada di Mataram terlihat bagus dan rapi, baik itu dari segi penataan taman, jalan, dan warung yang disediakan untuk para pencari nafkah.
Dari semua ini tentunya juga tidak luput dari keuntungan yang diperoleh, keunutngan yang berupa finansial yang dihasilkan oleh para pekerja. Tentunya dari hasil tersebut memudahkan mereka untuk membayar pajak bangunan setiap tahunnya kepada Pemerintah. Dan ini menandakan bahwa program Ruang Terbuka Hijau yang digalakan oleh Pemerintah Kota Mataram berjalan dengan lancar.
Begitu pula dengan pensosialisasian Taman Abiantubuh Baru, dengan melakukan pensosialisasian tersebut tentunya taman tersebut akan banyak dikunjungi oleh masyarakat kota Mataram yang ingin berekreasi dan bersantai dengan keluarga, teman, sahabat dan bahkan kekasih. Keuntungan yang berupa ekonomi pun akan diperoleh.

5.      Kriteria Administrasi
Dengan adanya program Ruang Terbuka Hijau ini, akan menjadikan Kota Mataram menjadi kota yang hijau bukannya kota yang penuh dengan bangunan-bangunan tinggi. Dan hal ini pun akan terlihat dengan berhasilnya RTH-RTH yang ada di Kota Mataram diimplementasikan oleh Pemerintah kepada seleuruh masyarakat Mataram. Dan juga keuntungan yang akan diperoleh, baik itu dari konteks politik, sosial dan ekonomi, dan hal ini tentunya berlaku untuk semua alternative kebijakan yang ada.



BAB IV
KESIMPULAN

Ruang Terbuka Hijau (RTH) adalah area memanjang/jalur dan atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh tanaman secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
            Memberikan kenyaman bagi seluruh warga Kota Mataram merupakan tujuan utama Pemerintah dari penyelenggaraan program Ruang Terbuka Hijau ini. Dengan adanya beberapa alternative kebijakan yang sudah tercantumkan, seperti peneyelesaian RTH yang belum selesai, pensoislaisasian taman Abiantubuh Baru secara luas, dan melakukan perestorasian Taman Muara Jangkok dengan tujuan menjadikannya lebih bagus, indah dan besih sehingga nyaman untuk dinikmati oleh para warga.
            Seluruh alternative yang sudah ada tentunya memperoleh keuntungan yang diinginkan, seperti keuntungan politik, ekonomi dan sosial untuk pihak-pihak yang bersangkutan. Dan melihat sejauh mana komitmen yang djalankan oleh Pemerintah.


           



           






[1]http://www.google.com/url?rth-kota-mataram/.
[2] http://leumburkuring.wordpress.com/tata-ruang-2/animasi-3d/ruang-terbuka-hijau/


[3] Ibid.
[4] Ibid.