Sabtu, 17 Januari 2015

ANAK TAHU JATUH CINTA

Posted by Alfan Ananta on 23.49

Assalamualaikum wr. wb...semuanya....
Kembali leagi niih setelah beberapa waktu ini tidak pernah menyentuh Blog untuk menuangkan tulisan-tulisan.
Maaf ea Sok Ibuk gitu deeeh....

Dimulai dengan Cerpen kali ea....semoga kalian semuanya "SUKA"


Gue baik dan santun, itu kata Inak gue. Gue ganteng, itu kata Bak Tahu di rumah gue. Dompet gue tebel, tebel? Sok tau ah, punya dompet aja endek. Nama gue Ali, Aliando???bukan Aliudin, gue masih duduk dibangku SD…eh salah maksud gue bangku SMA. Gue kelas satu dan gue orang yang paling agak ganteng n imut diatara para lalat yang sering gerumpunin bak sampah sekolah. Nyesek bangetz hidup gue.
Sesudah subuh adalah hal yang wajib bagi gue bantuin Inak buat nempes (merapikan) tahu-tahu yang udah selesei di rebus. Sampai-sampai Inak bikin slogan, “Dimana ada tahu di situ pasti ada Ali”. Di pabrik sederhana, suasana panas dari api yang membara menyala merebus tahu-tahu yang akan dibawa oleh para pedagang atau pengepul. Harum rempah-rempahya menyengat alias bau keringat gue dan Inak yang sedang bekerja. Setiap kali gue rebus tahu, rasanya pengen ikut berendem bersama mereka. Sedangkan Inak, sedang asyik main Facebook dan BBM. Holyyyy…..
“Rebusnya yang matang ea Li,” saran Inak.
“Siep Nak, tenang ajah pasti mateng semua kok,” sahut gue semangat.
Inak, menengok dikit ke jambangan tempat tahu direbus, “mantaaap Li, bagus kayak gitu dah, terusin ea,” pinta Inak.
Gue angkut bak ijo yang sudah bersih lalu menempes tahu-tahu yang sudah direbus tadi. Panas binggoooowww…Pagi-pagi buta para pengepul atau pedagang udah pada berkumpul di pabrik kayak orang mau dibagiin uang Balsem ajah.
Lagi enak-enak nyapu halaman yang agak kotor, dari arah jam sebelas sesosok cewek memakai kaos ungu unyu-unyu plus batik nine yang terpasang bagus keluar dari rumah buat menyapu halaman rumahya. Daripada nyapu halaman, mending yapu hati gue ajah yang udah lama nggak dibersihin dengan cinta #hahahahahassssssyeeeeeeekkkk…..Rasanya gue pengen ke wc ambil selang terus main selang-selangan deeh.
Cewek itu namanya Ana, beuuuhh…cantik luar dalem broow, termasuk dalemannya juga. Tapi sayang, Ana jarang keluar, tiap hari ngarem di rumaaahhh aja, untung nggak betrtelor ajah. Gue udah naruh hati sejak masih duduk dibangku SMP kelas dua ama Ana. Kita satu kelas dan otomatis setiap hari bias ngeliat dia teruuus. Itu karena wajahnya, biar gue deskripsikan: bola matanya, ah…kayak kendeker (kelereng maksud gue). Idungnya beuuh…masuk kedalam tapi ndak kedalem-dalem amat, itu yang gue suka. Bibirnya, aih…manisnya kaya manisan lolilop yang sering gue emuut ketika lagi galau. Nah, itu muka atau es campur yaaak.?
“Kak, ntar malem ada rona-rona. Mau kesana nggak?” tanya Dedi ngagetin gue. Dedi tuh adek gue yag masih SD, tapi mukenya lebih ngenes dari gue.
“Inikan masih pagi Di,” jawab gue sambil geliatin Ana.
“lagi geliatin apaan Kak? Kak Ana? Ah….Dia itu suka banget ke Rona-rona, Kak. Biasanya Kak Ana pergi ke Rona-rona beli kaos sama tahu tek-tek.”
“Yang bener?”
“Makanya asal malem minggu jangan diem dirumah aja, ke rona-rona kek sekali-kali. Gue nitip film India Jodha Akbar yang ke 35, ya?” Dedi ternyata punya niat yang berselimut eh terselubung maksud gue.
“Emang loe mau ke mana?”
“Kew c, mau ikut?” sambil melet terus kabur kayak maling yang ketahuan mau nyuri.
Bikin esmosi ajah, “Sini loe! Kenapa demen banget ngomongin wc ama gue?”
Dedi emang kayak gitu, kalau lagi marah, galau, ngambek Karena nggak bisa ngerjain PR. Semua tiba-tiba lenyap saat nonton Jodha Akbar. Itu terjadi sejak beberapa bulan yang lalu. Penyebabnya gara-gara tetangga gue yang sering numpang nonton Jodha Akbar. Dia ikut nonton dan ampe sekarang ketagihan binggow. Ini gue namakan sindrom aca-aca. Kelemahannya cumin satu, Dedi nggak mau gebetannya tau kalau dia suka film India.
Meski ndak jelas arah dan tujuannya hidup, justru dia ngingetin jomblo amnesia sama malem minggu kayak gue. Malem minggu emang waktu yang paling tepat buat orang pada pacaran, keluar ke taman, restaurant, warung atau cumin sekedar di depan teras rumah aja. Apalagi di rona-rona, soalnya makanan disana murah-murah. Gue rekomendasikan buat cowok-cowok yang nggak punya kantong.
***
Gue lihat, gue raba n gue terawang Ana di samping ketek tukang tahu tektek, dagangannya dikerubutin bocah, gue jadi ndak konsen. Kalau ada yang beli goceng, abangnya terseyum manis. Tapi, kalau ada yang beli gope, abangnya wiiih banting minyak goring, gan. Bikin stroke ajah ni orang.
Berkali-kali gue usap muka pakai tisu basah yang dapet nemu di jalan tadi, kena ama panasnya minyak goring tahu tek-tek, ini dia yang gue tunggu-tunggu, Ana muncul juga. Gue keluar dari barisan para pengantri tahu tek-tek karena nggak mau kehilangan moment berharga ini. Alas an kedua, kare gue emang udah nggak tahan sama bau keteknya (sakitnya thu di sini “sambil nunjuk kepaln dan idung”). Tapi ini gue anggep sebagai pengorbanan cinta. Ana dating ama temannya si Baliho berenti stand T-shirt. Gue pun mendekati mereka.
“Ana, ya?” sapa gue sok kenal ajah.
“Iya, kok nggak tahu sih?”
“Tahu keleeesss…” timpal gue langsung.
“Karena kau telah meng-Antui hatiku,” gombal gue.
Ana malah mandangin gue aneh. Gombalan gue aneh, ya?
Tau-tau si Baliho ikut ngomong, “Ah….gue tau! Loe anak tukang Tahu itu, kan?”
Apa loe tau? Seketika gue merasa kayak artis yang sudah terkenal. Ucapannya itu membuat hatiku berbunga-bunga. Padahal tadi gue mau ngenalin diri gue sendiri sama Ana. Gue selangkah lebih dibelakang ama si Baliho. Andai saja Ana nggak ada di sampingnya mungkin si Baliho udah gue kasih ke Pak tahu tek-tek buat sembelih lalu dogoreng buat campuran tahu tek-teknya.
“Oh…jadi kamu anaknya Inak Ini?” tanya Ana sambil senyum.
“Iya,” jawab gue senyum juga.
“Makasih ya, karena kamu adek aku jadi doyang makan. Tahu buatan Inak kamu katanya enak bangetz,” tuturnya bijak.
Gerah??? Sama artinya degan masaaak??? Muka gue lebih sumringah dari yang tadi. Cerah seperti lampu Philips seratus ribu watt seharga 100.000.000, “sama-sama,” gue jadi ge’er.
“Tapi, aku nggak suka tahu, menggemukkan,” akunya.
Yaaa…walaupun Ana ngaak suka tahu, gue harap perbedaan ini menjadikan kita satu.
“Bang, yang ini piro?” Ana menunjuk kaos warna ungu unyu-unyu, kayak gue gituu.
Sebelum abang tukang bakso jawab, eh salah tukang baju jawab, gue menginterupsi, “Biar aku aja yang bayarin,” aje gila, sok punya duit ajah gue.
Ana senyum, “Makasih.”
“Berapa, Bang?”
“Gocap.”
“Whaaat? Jangan bercanda ama gue, Bang!” di situasi ini gue masih saantai, soalnya gue bener-bener mikir tuh Abang baju bercanda.
“Kalo Abang bercanda, Abang jual balon, Tong!”
Mampus dah gue, malah di dompet cuma ada dua puluh ribu, itu pun buat beli film India si Dedi. Gue harus ngasih alas an apa? Bilang kalau gue abis kecopetan? Mana mungkin orang kayak gue yang punya muka copet kecopetan. Bilang kalau duit gue dogondol kucing? Emang kucing doyan duit? Kucing garoong kalii.
Dengan terpaksa gue harus berkata jujur biar terlihat seperti cowok sejati, “Ana, maaf, uang Ali kurang.”
Si Baliho malah ngakak, “Gue udah tau, muke lo aja tipis pasti dompetnya juga tipis.” Dia ngakak sampe pengen pipis dicelana.
“Nggak apa-apa, Ali. Ana bawa uang sendiri kok.”
“Maaf banget, ya?” sesal gue.
“Iya.”
Ana senyum manis bangetz. Gue kayaknya harus ngelindungn dia dari gerombolan semut yang bakal menyantap kemanisannya. Selain itu, dia juga baik dan bisa nerima gue apa adanya. Nggak kayak cewek-cewek lain yang bilang gue ganteng asalkan gue kasih ceban.
Setelah beli baju, si Baliho pamit karena cowoknya jemput dan lagi nunggu di depan tukang mie ayam. Bagus! Jangan balik-balik lagi kalau perlu. Ini kesempatan yang bagus buat berduaaan. Kalian jangan ganggu ea!!!
“Kamu nggak pulang?” tanya Ana.
Bagus banget nih, gue udah diusir aja sebelum ngegombal lagi.
“Aku mau beli kaset DVD, kira-kira film apa yang bagus, ya?” modus dulu tapi tulus, daripada tulus tapi modus…hayoooo.
“Nenek tompel.”
“Nenek kamu jual tompel?”
“Itu film Ali.”
“Oh iya, aku lupa. Maklum kebanyakan makan kangkung, jadi cepet lupa deh.” Piker lagi sebelum ngasih alesan , emang kangkung bisa bikin orang pikun?
“Ya udah, aku pulang dulu, ya?”
Apa? Endeeeeeeek!!! Tidak artinya thu.
“Iya, TTDJ.”
“Apa tuh?” Ana penasaran.
“Ati-ati di jalan.” Jawab gue senyum.
“Oh…ea makasih. Bye bye.” Sambil lambaikan tangan.
Gue iku juga ngelambaikan tangan, meskipun gue nggak rela dia pulang. Dan gue cuman bisa ngeliatain kepergian Ana sambil garuk-garuk pantat. Gatel soalnya, gan. Sekarang gue cuman bisa pulang sambil bawa kaset India. Lumayan buat ngilangin depresi karena gagal nge-date.
Tapi gue nggak bakal nyerah gitu ajah, bro. Paginya gue beraniin diri nyamperin Ana ke rumahnya, ngajak makan mie ayam ceker di GM (Gajah Mungkur) langganan gue.
Setelah makan, kita ke rumah gue buat ngambil motor, rencananya mau jalan-jalan ke mall di sore hari yang cerah ini. Sewaktu udah duduk dijok motor, dan mau ngegas, tau-tau Inak keluar terus teriak.
“Hadiii, jangan lupa obat panunyaaa!!!”
“Ana tiba-tiba ngeri. Gue melongo kayak kodok cengok. Emak ketawa puas setelah ngebongkar aib anak kesayangannya. Ana pun turun dari motor dan segera masuk ke rumahnya sambil banting pager dan teriak.
“Gue benci cowok panuaaan!!!” pake tiga tanda seru lagiii.
Semenjak kejadian mengerikan itu, Ana selalu nolak ajakan gue buat jalan-jalan. Di-SMS nggak dibales. Ditelpon nggak diangkat. Gimana mau diaangkat, orang gue nelponnya pake ulekan. Begiutlah cara Inak agar anaknya nggak pacaran dulu sebelum lulus SMA. Ironis kan kawan. Sungguh ironis nasib gue.


0 comments:

Posting Komentar