Posted by : Alfan Ananta Jumat, 26 April 2013



BAB I
PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang
Secara historis, teori Dependensi lahir atas ketidakmampuan teori Modernisasi membangkitkan ekonomi negara-negara terbelakang, terutama negara di bagian Amerika Latin. Secara teoritik, teori Modernisasi melihat bahwa kemiskinan dan keterbelakangan yang terjadi di negara Dunia Ketiga terjadi karena faktor internal di negara tersebut. Karena faktor internal itulah kemudian negara Dunia Ketiga tidak mampu mencapai kemajuan dan tetap berada dalam keterbelakangan.
Paradigma inilah yang kemudian dibantah oleh teori Dependensi. Teori ini berpendapat bahwa kemiskinan dan keterbelakangan yang terjadi di negara-negara Dunia Ketiga bukan disebabkan oleh faktor internal di negara tersebut, namun lebih banyak ditentukan oleh faktor eksternal dari luar negara Dunia Ketiga itu.
B.     Rumusan Masalah
Adapun beberapa hal yang menjadi rumuasan masalah dalam makalah ini, antara lain:
1.      Bagaimana sejarah perkembangan Teori Dependensi?
2.      Bagaimana asumsi-asumsi dasar Teori Dependensi?
3.      Bagaimana Teori Dependensi tersebut?
4.      Bagaimana kritik terhadap Teori Dependensi?

C.    Tujuan
1.      Untuk mengetahui bagaimana sejarah perkembangan Teori Dependensi.
2.      Untuk mengetahui bagaimana asumsi-asumsi dasar tentang Teori Dependensi.
3.      Untuk mengetahui bagaimana teori Dependensi itu.
4.      Untuk mengetahui bagaimana kritik terhadap Teori Dependensi.


BAB I
PEMBAHASAN


A.    Sejarah Perkembangan Teori Dependensi

Secara historis, teori Dependensi lahir atas ketidakmampuan teori Modernisasi membangkitkan ekonomi negara-negara terbelakang, terutama negara di bagian Amerika Latin.[1] Secara teoritik, teori Modernisasi melihat bahwa kemiskinan dan keterbelakangan yang terjadi di negara Dunia Ketiga terjadi karena faktor internal di negara tersebut. Karena faktor internal itulah kemudian negara Dunia Ketiga tidak mampu mencapai kemajuan dan tetap berada dalam keterbelakangan.
Paradigma inilah yang kemudian dibantah oleh teori Dependensi. Teori ini berpendapat bahwa kemiskinan dan keterbelakangan yang terjadi di negara-negara Dunia Ketiga bukan disebabkan oleh faktor internal di negara tersebut, namun lebih banyak ditentukan oleh faktor eksternal dari luar negara Dunia Ketiga itu. Faktor luar yang paling menentukan keterbelakangan negara Dunia Ketiga adalah adanya campur tangan dan dominasi negara maju pada laju pembangunan di negara Dunia Ketiga. Dengan campur tangan tersebut, maka pembangunan di negara Dunia Ketiga tidak berjalan dan berguna untuk menghilangkan keterbelakangan yang sedang terjadi, namun semakin membawa kesengsaraan dan keterbelakangan. Keterbelakangan jilid dua di negara Dunia Ketiga ini disebabkan oleh ketergantungan yang diciptakan oleh campur tangan negara maju kepada negara Dunia Ketiga. Jika pembangunan ingin berhasil, maka ketergantungan ini harus diputus dan biarkan negara Dunia Ketiga melakukan roda pembangunannya secara mandiri.
Ada dua hal utama dalam masalah pembangunan yang menjadi karakter kaum Marxis Klasik:
1.      Negara pinggiran yang pra-kapitalis adalah kelompok negara yang tidak dinamis dengan cara produksi Asia, tidak feodal dan dinamis seperti tempat lahirnya kapitalisme, yaitu Eropa.
2. Negara pinggiran akan maju ketika telah disentuh oleh negara pusat yang membawa kapitalisme ke negara pinggiran tersebut. Ibaratnya, negara pinggiran adalah seorang putri cantik yang sedang tertidur, ia akan bangun dan mengembangkan potensi kecantikannya setelah disentuh oleh pangeran tampan. Pangeran itulah yang disebut dengan negara pusat dengan ketampanan yang dimilikinya, yaitu kapitalisme. Pendapat inilah yang kemudian dibantah oleh teori Dependensi.
Bantahan teori Dependensi atas pendapat kaum Marxis Klasik ini juga ada dua hal.
1.      Negara pinggiran yang pra-kapitalis memiliki dinamika tersendiri yang berbeda dengan dinamika negara kapitalis. Bila tidak mendapat sentuhan dari negara kapitalis yang telah maju, mereka akan bergerak dengan sendirinya mencapai kemajuan yang diinginkannya.
2.      Justru karena dominasi, sentuhan dan campur tangan negara maju terhadap negara Dunia Ketiga, maka negara pra-kapitalis menjadi tidak pernah maju karena tergantung kepada negara maju tersebut. Ketergantungan tersebut ada dalam format “neo-kolonialisme” yang diterapkan oleh negara maju kepada negara Dunia Ketiga tanpa harus menghapuskan kedaulatan negara Dunia Ketiga, (Arief Budiman, 2000:62-63).  
Disamping itu, lahirnya teori dependensi ini juga dipengaruhi dan merupakan jawaban atas krisis teori Marxis ortodoks di Amerika Latin. Menurut pandangan Marxis ortodoks, Amerika Latin harus mempunyai tahapan revolusi industri “borjuis” sebelum melampaui revolusi sosialis proletar. Namun demikian Revolusi Repuplik Rakyat Cina (RRC) tahun 1949 dan revolusi Kuba pada akhir tahun 1950-an mengajarkan pada kaum cendikiawan, bahwa negara dunia ketiga tidak harus mengikuti tahapan-tahapan perkembangan tersebut. Tertarik pada model pembanguan RRC dan Kuba, banyak intelektual radikal di Amerika Latin berpendapat, bahwa negara-negara Amerika Latin dapat saja langsung menuju dan berada pada tahapan revolusi sosialis.

B.     Asumsi Dasar Teori Dependensi
  • Keadaan ketergantungan dilihat dari satu gejala yang sangat umum, berlaku bagi seluruh negara dunia ketiga. Teori dependensi berusaha menggambarkan watak-watak umum keadaan ketergantungan di Dunia Ketiga sepanjang perkembangan kapitalisme dari Abad ke-16 sampai sekarang 
  • Ketergantungan dilihat sebagai kondisi yang diakibatkan oleh “faktor luar”, sebab terpenting yang menghambat pembangunan karenanya tidak terletak pada persoalan kekurangan modal atau kekurangan tenaga dan semangat wiraswasta, melainkan terletak pada diluar jangkauan politik ekonomi dalam negeri suatu negara. Warisan sejarah kolonial dan pembagian kerja internasional yang timpang bertanggung jawab terhadap kemandekan pembangunan negara Dunia Ketiga
  • Permasalahan ketergantungan lebih dilihatnya sebagai masalah ekonomi, yang terjadi akibat mengalir surplus ekonomi dari negara Dunia Ketiga ke negara maju. Ini diperburuk lagi kerena negara Dunia Ketiga mengalami kemerosotan nilai tukar perdagangan relatifnya.
  • Situasi ketergantungan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari proses polarisasi regional ekonomi global. Disatu pihak, mengalirnya surplus ekonomi dari Dunia Ketiga menyebabkan keterbalakangannya, satu faktor yang mendorong lajunya pembangunan dinegara maju.
  • Keadaan ketergantungan dilihatnya sebagai suatu hal yang mutlak bertolak belakang dengan pembangunan. Bagi teori dependensi, pembangunan di negara pinggiran mustahil terlaksana. Sekalipun sedikit perkembangan dapat saja terjadi dinegara pinggiran ketika misalnya sedang terjadi depresi ekonomi dunia atau perang dunia. Teori dependensi berkeyakinan bahwa pembangunan yang otonom dan berkelanjutan hampir dapat dikatakan tidak mungkin dalam situasi yang terus menerus terjadi pemindahan surplus ekonomi ke negara maju.
Teori Dependensi juga lahir atas respon ilmiah terhadap pendapat kaum Marxis Klasik tentang pembangunan yang dijalankan di negara maju dan berkembang. Aliran neo-marxisme yang kemudian menopang keberadaan teori Dependensi ini.
C.    Teori Dependensi (Ketergantungan)
Secara garis besar, teori Dependensi adalah suatu keadaan dimana keoutusan-keputusan utama yang mempengaruhi kemajuan ekonomi di Negara berkembang seperti keputusan mengenai harga komoditi, pola investasi, hubungan moneter, dibuat oleh individu atau institusi di luar Negara yang bersangkutan.[2]
Pada umumnnya memberikan gambaran melalui analisis dialektesis yaitu suatu analisis yang menganggap bahwa gejala-gejala social yang dapat diamati sehari-hari pasti mempunyai penyebab tertentu[3]. Teori ini menjadi titik tolak penyusaian ekonomi terbelakang pada system dunia, sedemikian rupa sehingga menyebabkan terjadinya penyerahan sumber penghasilan daerah ke pusat, sehingga mengakibatkan perekonomian daerah menjadi terbelakang.
Menurut Servaes (1986), teori-tteori Dependensi dan keterbelakangan lahir sebagai hasil “revolusi intelektual” secara umum pada pertengahan tahun 60-an sebagai tantangan para ilmuan Amerika Latin terhadap pandangan Barat mengenai pembangunan . meskipun paradigm Dependensi dapat dikatakan asli Amerika Latin, namun “bapak pendiri” perspektif ini adalah Baran, yang bersama Magdoff dan Sweezy merupakan juru bicara kelompok North American Monthly Review.
Baran merupakan orang pertama dalam mengemukakan bahwa pembangunan dan keterbelakangan harus dilihat sebagai suatu proses yang: (a) saling berhubungan dan berkesinambungan (interrelated and continuous process), dan (b) merupakan dua aspek dari satu proses yang sama, daripada suatu keadaan eksistensi yang orisinil.
Teori-teori mengenai ketergantungan dan keterbelakangan telah  digambarkan dalam studi-studi  yang  dilakukan Celso Furtado, Andre Gunder Frank, Theotonio Dos Santos, Fernando Henrique Cardoso dan lain-lain. Pada umumnya mereka itu membahas secara serius masalah colonial yang secara historis membekas pada pertumbuhan di negara-negara Amerika Latin, Afrika dan Asia. Menurut mereka, kecuali dengan suatu pengenalan yang eksplisit akan konsekuensi hubungan tersebut, maka mustahil dapat diperoleh suatu pengertian yang akurat mengenai situsi yang sekarang di negara-negara tersebut. Dengan kata lain bahwa keterbelakangan yang ada sekarang ini merupakan konsekuensi masa penjajahan yang telah dialami oleh negara-negara baru.
Proses keterbelakangan yang melanda negara-negara baru, menurut Furtado (1972) meliputi tiga tahapan historis yang terdiri dari[4]:
1.      Tahap keuntungan-keuntungan komparatif. Selama periode seusai revolusi industry, ketika system divisi tenaga kerja internasional  diciptakan dan ekonomi dunia distrukturkan, negara-negara industry pada umumnya menspesialisasikan diri pada kegiatan-kegiatan yang ditandai dengan kemajuan teknik yang menyebar.
2.      Tahap substitusi impor. Terbentuknya suatu kelompok social kecil dengan keistimewaan (privilages) dikalangan bangsa-bangsa yang terbelakang menimbulkan suatu keharusan untuk mengimpor sejumlah barang-barang tertentu guna memenuhi pola konsumsi yang telah diadopsi kelompok ini dalam meniru bangsa yang kaya.
3.      Tahap berkembangnya perusahaan multi-nasional (PMN). Timbulnya PMN telah menjadi suatu fenomena terpenting dalam tatanan ekonomi internasional, karena transaksi internal yang dilakukan oleh PMN telah mengambil alih operasi pasar yang ada selama ini.
Cardozo menunjukkan unsur keempat yang  menunjang proses keterbelakangan ini, yaitu semakin mantapnya elit-elit local domestic di Negara berkembang oleh elit internasional. Suatu analisis kelas menunjukkan bahwa kemimpinan di banyak Negara berkembang-khususnya di Negara yang paling terintegrasi ke dalam ekonomi pasar dunia-adalah  didukung oleh jalinan hubungan-hubungan bisnis, social dan politik yang dibina selama bertahun-tahun dan dipimpin oleh negara-negara maju.
Sterusnya Baran dan Hobsbauw (1961) menegaskan bahwa untuk menanggulangi masalah keterbelakangan, harus dipahami lebih dulu mengapa negara-negara tersebut menjadi terbelakang? Dalam teori tahapan pertumbuhan ekonomi dan model-model pembangunan yang dipengaurhinya tampak seakan-akan negara-negara yang disebut terbelakang itu muncul begitu saja entah dari mana.
Dalam teori semacam itu, negara-negara yang belum berkembang itu digambarkan seolah-olah tidak punya riwayat sejarah, dan mereka begitu saja dikelompokkan bersama di bawah satu label: masayarakat tradisional.
Padahal sekarang ini, bahkan suatu pengenalan yang sederhana mengenai sejarah menunjukkan bahwa ketrbelakangan bukan sesuatu yang orisinal atau tradisional, dan tidak pula bahwa masa lalu atau masa kini dari Negara terbelakang mengingatkan pada aspek mana pun dari negara-negara yang kini telah maju (Frank, 1972).
Hubungan ketrgantungan tersebut bukan semata-mata dibidang ekonimi saja. Para penulis seperti Freire (1968) dan Rayan (1971) menunjukkan bahwa disebarluaskannya idoelogi-ideologi, system-sistem keyakinan, konglomerasi nilai-nilai, dan lain-lain dari negara-negara maju di negara-negara satelit merupakan suatu cara untuk melegitimasikan struktur-struktur kekuasaan yang ada sekarang, berikut keadaan ketergantungan tadi.
D.    Kritik Terhadap Teori Dependensi
Setelah menghadapi sekian banyak tudingan dari teorisi Dependensi, banyak juga para analis pembangunan yang berpegangan pada teori awal tadi yang merasa bahwa hal-hal yang dikemukakan dalam teori Dependensi itu sesuatu yang dilebih-lebihkan. Adapun yang menuduh :kaum dependista” telah mendistorsikan sejarah dalam kupasan mereka, terutama yang menyangkut hubunagan antara negara-negara maju dengan negara-negara terbelakang. Namun, nyatanya teori Dependensi dan keterbelakangan tersebut memang mendapat pengaruh yang besar di tengah negara-negara sedang berkembang.
Menurut Servaes (1986), hal-hal yang dikritik pada teori Dependensi dan keterbelakangan itu pada pokoknya adalah[5]:
1.      Bahwa pandangan kaum dependensia tentang kontradiksi yang fundamental di dunia antara Pusat dan Periferi ternyata tidak berhasil memperhitungkan struktur-struktur kelas yang bersifat internal dan kelas produksi di Periferi yang menghambat terbentukya tenaga produktif.
2.      Bahwa teori Dependensi cenderung untuk berfokus kepada masalah pusat dan modal internasional karena kedua ha itu “dipersalahkan” sebagai penyebab kemiskinan dan keterbelakangan, ketimbang masalah pembentukan kelas-kelas local.
3.      Teori Dependensi telah gagal dalam memperbedakan kapitalis dengan feodalis; atau bentuk-bentuk pengendalian produser masa prakapitalis lainnya dan apropriasi surplus.
4.      Teori Dependensi mengabaikan produktifitas tenaga kerja sebagai titik sentral dalam pembangunan ekonomi nasional, dan meletakkan tenaga penggerak (motor force) dari pembangunan kapitalis dan masalah keterbelakangan pada transfer surplus ekonomi Pusat ke Periferi.
5.      Teori Dependendi juga dinilai menggalakan suatu ideology berorientasi ke Dunia Ketiga yang meruntuhkan potensi solodaritas kelas internasional dengan menyatukan semuanya sebagai “musuh”, yakni baik elit maupun massa yang berada di bangsa-bangsa Pusat.
6.      Teori Dependensi dinilai statis karena ia tidak mampu menjelaskan dan memperhitungkan perubahan-perubahan ekonomi di negara-negara terbelakang menurut waktunya.

BAB III
KESIMPULAN
Teori Dependensi adalah suatu keadaan dimana keoutusan-keputusan utama yang mempengaruhi kemajuan ekonomi di Negara berkembang seperti keputusan mengenai harga komoditi, pola investasi, hubungan moneter, dibuat oleh individu atau institusi di luar Negara yang bersangkutan.
Secara historis, teori Dependensi lahir atas ketidakmampuan teori Modernisasi membangkitkan ekonomi negara-negara terbelakang, terutama negara di bagian Amerika Latin. Secara teoritik, teori Modernisasi melihat bahwa kemiskinan dan keterbelakangan yang terjadi di negara Dunia Ketiga terjadi karena faktor internal di negara tersebut. Karena faktor internal itulah kemudian negara Dunia Ketiga tidak mampu mencapai kemajuan dan tetap berada dalam keterbelakangan.
Setelah menghadapi sekian banyak tudingan dari teorisi Dependensi, banyak juga para analis pembangunan yang berpegangan pada teori awal tadi yang merasa bahwa hal-hal yang dikemukakan dalam teori Dependensi itu sesuatu yang dilebih-lebihkan. Adapun yang menuduh :kaum dependista” telah mendistorsikan sejarah dalam kupasan mereka, terutama yang menyangkut hubunagan antara negara-negara maju dengan negara-negara terbelakang. Namun, nyatanya teori Dependensi dan keterbelakangan tersebut memang mendapat pengaruh yang besar di tengah negara-negara sedang berkembang.







DAFTAR PUSTAKA

Nasution, Zulkarimen,  Komunikasi Pembangunan Pengenalan Teori dan Penerapannya Edisi Revisi, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2007.
Elly M. Setiadi, dkk, Ilmu Sosial dan Budaya Pasar Edisi Kedua, PT Kencana Prenada Media Group, 2007.
http://qniek-happy.blogspot.com/2012/05/teori-dependensi.html






[1] http://qniek-happy.blogspot.com/2012/05/teori-dependensi.html

[2] Zulkarimen Nasution, Komunikasi Pembangunan Pengenalan Teori dan Penerapannya Edisi Revisi, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2007.hlm. 44.
[3] Elly M. Setiadi, dkk, Ilmu Sosial dan Budaya Pasar Edisi Kedua, PT Kencana Prenada Media Group, 2007, hlm. 53.
[4] Zulkarimen Nasution, Komunikasi Pembangunan Pengenalan Teori dan Penerapannya Edisi Revisi, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2007.hlm. 45-46.
[5] Zulkarimen Nasution, Komunikasi Pembangunan Pengenalan Teori dan Penerapannya Edisi Revisi, Jakarta: PT RajaGrafindo Persada, 2007.hlm. 49.

{ 1 comments... read them below or add one }

  1. makasih ilmunya, ijin bua jadi referensi tugas kuliah ya :)

    BalasHapus

Welcome to My Blog

Popular Post

- Copyright © 2013 Kim Alfananta -Dark Amaterasu Template -